Jalan ke Bandung

Akhirnyaaaa, bisa jalan ke Bandung juga, hihihihi

Kulineran dah! Sambil jalan-jalan, ngabisin duit😀

Hari 1

Sampai Stasiun Bandung, menuju Hotel Grand Tjokro

Makan bakso ceker di Yoghurt Cisangkuy

Baksonya lembut, cekernya dapet banyak, kuahnya gurih, makin seger ditambah sambel pedes, taburan bawang goreng, dan daun bawang😀

Aku senang~ meskipun Yoghurt strawberry nya udah abis, tinggal yg leci dan aku nggak suka rasanya padahal mahaaal, huuuuu…

Setelah itu JALAN KAKI menuju CiWalk, sejauh sekitar 2km, dengan panduan GPS di hp tentu saja. Sesampainya di CiWalk muter2 dr 1 oulet ke outlet lain, ngga pakek beli wkwkwkwk

 

IMG-20160226-WA0008

Bakso ceker

 

Hari 2

Setelah sarapan di Hotel, siangnya ngeGrab Taxi ke Paskal Food Market

Mataku tertuju pada Iga Bakar si Jangkung, seporsinya 40.000, enak

Rasanya spicy manis, atau pedes manies, hehe. Aku paling doyan dah makan Iga, BEEEHHH, sadap!!!

Iganya tak bertulang, jadi kita nggak usah HEBOH nggi-git, nggi-git iga nya, sperti akyuuu klo udah makan iga kayak monster, rawwrrrr!!!

Dari sini chauw menuju PVJ, seperti biasa…window shopping only, kekekekeke~

Aku harus HEMAT chuuuuy, demi KULINERAN, atau makan apa aja yang enak2 pokoknyaaa, behhhh nguras kantong lumayan banyak😀

Oiya buat makan malam cukup ngemil 3 biji spicy wings nya Richeese Factory dengan Pink Lava tentunya, hehehehe puaaasss

 

Hari 3

Di hari ke-3 ini aku menuju kawasan wisata Bandung Utara menngunakan mobil charteran New Avansa, 450.000 (include bensin dan supir)

IMG-20160226-WA0024

Bill

 

Daaan pk.08.30 berangkaaaat ke Tangkuban Perahu! Horeeee! Seumur-umur baru kali ini lhoooo, pertama kali neh😄

IMG-20160226-WA0013

Kawah yg terbesar

Poto-potonya banyak banget, tapi hanya untuk konsumsi pribadi😀

Berikutnya adalah ke Natural Farm, memetik buah stroberi. Tiket masuknya 10.000, dan strawberrynya dihargai 75.000/kg nya.

IMG-20160226-WA0003

Tiket Masuk dan Bill Strawberry yg dipetik (cuma dapet dikit)

Buahnya organik, ukurannya kechil-kechil dan belum merah banget.

IMG-20160226-WA0015

Ternyata kata a’a supir, stroberinya tiap pagi udah dipanen, dan dijual secara terpisah, jyaaahhh, ngga papa lah, yg penting dapet suasana asri dan bisa liat tanamannya secara langsung, hehe

Oiya, aku juga beli souvenir nya nih, secara aku suka banget ama strawberry, hihihi🙂

IMG-20160226-WA0002

Dompet dan Gantungan kunchi strawberry

 

Perjalanan berikut adalah ke Kebun Bunga Begonia! Yeay!

Karena jalurnya searah, dan saat itu masih sepi turis sehingga kagak macet di jalan, plus kagak penuh pengunjung di dalem tempat wisata, lebih leluasa ddeeee poto2 bunga2, banyak banget, suka deh!😀

Masuknya 8.000, plus dapet pinjeman topi bamboo supaya dahi nonongku kagak gosong😀

IMG-20160226-WA0025

tiket

IMG-20160226-WA0020

bunganyaaa, dimana-manaaa

IMG-20160226-WA0021

bunga kuning😀

IMG-20160226-WA0006

bunga ungu😀

 

Next, capcussss ke Floating market di Lembang, tiket masuk 25.000, dan bisa ditukarkan minuman dari mesin Nescafe 1 cup kechil, lumayan drpd lumanyun😄

IMG-20160226-WA0017

Disini pembayaran untuk makanan dan souvenir harus dengan KOIN, yang kalau sisa nggak bisa diuangkan…huuuuuuuuu…

 

IMG-20160226-WA0005

Koin 5.000 vs Koin 10.000

Banyak banget makanan enak2 disini, sayangnya nggak beli, hehehe, sedih ya… Seandainya aku bisa dateng ke Floating market bolak balik tiap hari, kyaaaaa~

IMG-20160226-WA0018

Prototype nya, aslinya jualan makanan khas daerah

 

Dari sini, cuz lah ke Farm House… Tiketnya 25.000 per orang dan bisa dituker dengan 1 minuman susu segaaar, ada 3 opsi yaitu Original, Coklat, dan Strawberry, tentunya aku PILIH STRAWBERRY! Yesss! Akhirnya bisa mimik

cucuuuu…😀

IMG-20160226-WA0023

cucu stroberi

 

Selain itu, tak lupa mampir ke Resto nya untuk makan steak😀

Meskipun hanya Wagyu taste steak, atau steak rasa wagyu (mirip2), harganya 129.000, jadi jelas bukan Wagyu betulan😀

IMG-20160226-WA0014

Wagyu taste steak

IMG-20160226-WA0019

Rumah Hobbit

Eh , disini ada Rumah Hobbit loh! Tapi antrian poto2nya panjang bangeeeut…

Terakhirnya, ngeMol! Hag hag hag…. ke FO Secret dulu, trus pindah ke BIP😀

Cuma pengen beli sepatu simpel sih, tapi kok ya ngga ada yang cocok yah, batal deh belanja, kekekekekekke

 

Hai Miiko 28

Akhirnya beli juga, 55 rb di Gramed, hehe, dapat dompet meskipun kualitasnya ga bagus

tapi komiknya TEBEL horeeee!!!!

IMG_8761

Miiko 28

 

Naik 4 kg gara2 ngemil camilan tiap hari di rumah Mari, ahhahahahaha

IMG_8789IMG_8792IMG_8793

Miiko gak paham matematika, seperti akyuuuuu wieww!

IMG_8829

 

Miiko diberi kejutan ulang tahun oleh teman2,aaaawww senangnyaaa jd Miiko :3

IMG_8828    IMG_8827

 

FOODIE (Food Adventure!!!)

Soooo, I’m a foodie… alias manusia yg nggak bisa diet, YA ITULAH SAYA titik

hehe

Selama ini kalau cari makan sih ga jauh2 dr warteg atau gerobak sebelah kosan, tapiii kalau pas ada duit, terlebih klo pas setres urusan kantor nge-Mall dech… bakar duit

Berikut adalah list makanan2 yg enyak2, yg pernah kumakan selama ini, hummm… sluuurrrpppp, enyaaakkk😀

Pancious Pancake

IMG_8339

milk tea

milk tea ini rasanya terlalu manis sih, menurutku… jd kalau kebanyakan bikin eneg, hoek

IMG_8338

fresh mojito

fresh mojito ini di dalamnya ada mentimunnya, katanya sih kalau cewek lagi haid nggak boleh makan mentimun… rasanya FRESSSHHH, nyesss, daun mintnya KERASA BWANGET, segerrr

IMG_8341

salmon manis pedasss

K.E.C.E.W.A

karena salmon yg ini rasanya cuman kayak dikecapin lalu dikasih potongan cabe, BEEEEHHHH, BIASA BANGEEEEEETTTTT. padahal MWAH MWAH MWAHHALL, hiksss

 

SEORAE

IMG_8178

Seorae

Ini tampilan Seorae yg baru bukak Desember 2015 kemaren di Ambarukmo Plaza, Jogja. Sayangnya versi Seorae yg di PIK sama yg ini tuh BEDA. Yg di Jogja ini Halal, alias nggak pake babih, yaaaaaahhhh *penonton kuciwaww waww waww

IMG_8182

Anchangsal

Anchangsal ini daging sapi, yg dibakar bakar gtu dde kayak di drama2 Korea🙂

IMG_8191

Tteokochi

Trus ini tteokochi, alias kue beras yg dibalut lapisan daging sapi dan dipadupadan dengan paprika, rasanya enak

IMG_8186

Dolsot Bibimbab

Porsinya GEDE. Jadi menyesal kenapa pesen ini per orang satu, behh makannya ampe mblenek sodara2… Waitress nya ngajarin kita buat nyampur aduk si bibimbab ini biar saosnya bercampur shg rasanya lbh enak lagi.

Oh iya, di dlm bill – nya, ternyata ada Service Charge, artinya si waitress nya itu udah dikasih tips, dari Service Charge itu. Ini cukup bikin kaget, krn MASIH JARANG praktek kayak gini diterapkan di Billing sistemnya resto2 di Jogja,🙂

IMG_8183

Galbisal

Galbi itu artinya IGA, hummmmm aku pecinta igaaa😀 Galbi ini enak, meskipun teksturnya kurang empuk, tapi waitress nya udah ngasih tahu sejak kita pesen bhw Galbi ini agak alot, mungkin krn dia liat aku makan disitu sama Emak tercinta (yg sdh lanjut usia hehe)

IMG_8184

Yakult Soju

Soju kan rasanya pait ya, ngga tahu sih ini termasuk Halal atau bukan, tapi krn ada campuran Yakultnya jd asem2 pait enak gimanaaa gitu

 

QQ Kopitiam

IMG_8220

Beef Udon

aku suka sama udon inih, enak dan gurih kuahnya, rasa beef nya kerasa bgt di lidah

IMG_8221

Lychee Tea

seger, lecinya juga manis, enak lah sehabis makan makanan berminyak

 

MANHATTAN FISH MARKET

IMG_8285

Da Bomb (Spicy)

pilih menu ini krn aku suka sama pedasss, dikasih sambal yg ngga terlalu pedes dan ada rasa jeruk nya, klo kata bule tangy

IMG_8282

Slipper Lobster

ini lobster jenis slipper , pesenannya temen, kata dia kurang enak, rasanya nggak fresh di mulut, tapi menurutku kuahnya sih enak, semcam kuah kari gitu, buat cocolan garlic bread nya, hummmm sadaaaappp😀

IMG_8281

Green juice (Healthy and Lemony)

ini jus kesehatan , hahahaha, isinya ada sayuran plus mint dan lemon.. Entah kenapa aku suka banget minuman yg rasanya minty atau lemony gtu, segerr bgt soalnya *glek, slurp

 

SOP EMPAL YOENI (deket rumah) hehe

IMG_7766

Sop nya

Ini sop kesukaanku, sedari warung sop ini bukak, ampe sekarang aku serrriiiing bgt makan disitu. Warungnya bersahaja, tapi yg makan banyak orang2 bermobil chuuuy~ sedangkan aku dan Emakku biasa jalan kaki glenak glenek alon alon dari rumah (lokasinya nggak jauh emang)…

Kalau pas UJAN, jadwalnya check up rutin ke Warung Yoeni neh… anget2 enak gurih, bihunnya juga sedep😀

IMG_7767

Empal nya

Empalnyaaa, beeehhh bumbunya NGRESEPPP SEP SEP SEPPPP, empuuuk bgt, mungkin krn dipresto shg rasanya enak BANGGETTT

IMG_7768

Ayam Krispi

Si ayam krispi ini rasanya kriyak kriyuk, enak jugak!!! Biasanya aku pesen paru goreng, yg rasanya juga gak kalah SADAAAPPP😀 *jd ngilerrr

dicocol pakek sambel botol, beeehhh MANGTABS

 

TAMANI

IMG_8658

Mint Lime Tea

ini lagi, minty lemony tea.. hehe

IMG_8659

Wagyu Burger

burger patty nya terbuat dari daging beef wagyu, wagyu nya maaaak, enak…. sayangnya nge grill nya kelamaan, jd gosong gtu, hadeh… tapi tetep enak sih😀

 

Richeese Factory

IMG_8551

ayam spicy level 3

pedeeeesssss, hos hos hosssss, pdhl baru level 3 meeen, overall rasa sausnya enak, gurih, dan ayamnya juga rasanya lbh enak daripada KFC punya🙂

IMG_8552

Pink Lava

di sini ga jualan minty & lemony tea, hehehe, jd aku beli Pink Lava deh, yaitu milkshake rasa stroberi, seger sih, enaaak

IMG_8550

regular fries

fries nya… enak :p

 

Besok kalau makan yg aneh2 lagi, aku uplot lagi deeeeehh, JILID berikutnya heheh

Perjalanan ke 7 negara (Part FINALE-Berlin dan Hamburg) + Pulang ke UK

Akhirnya….. bab yang ditunggu-tunggu tiba… Kenapa ya, semakin jauh kaki melangkah, semakin kangen rumah. Melati usul mampir ke Berlin dulu sebelum menikmati tahun baru di Hamburg. Oke deh… Sampai di Berlin, kita foto di sisa-sisa tembok Berlin, lokasinya di Potsdamer Platz… Jerman ini terkenal dingiiiinn….fuh~

Sisa-sisa Tembok Berlin

Sisa-sisa Tembok Berlin

Selain itu kita juga mengunjungi semacam maze untuk memperingati holocaust di Berlin

Berlin Maze

Berlin Maze

Sampai di Hamburg sudah pukul 00.00…untungnya ngga ketemu orang mabok, hehe. Besoknya kita begadang sambil masak-masak, tapi karena lelah akhirnya pada tertidur pulas… hehe

Akhirnya…say goodbye to Germany..

Aku terbang menuju kota Cardiff, rasanya mellow…. antara kangen emak di rumah sama kangen perjalanan ini.. Banyak hal lucu, gila, sedih, ngagetin, dan lain lain yang bikin aku jadi kangen pengen jalan2 lagi….

terbang ke UK lagi

terbang ke UK lagi

Thank God, aku , Melati, dan Mawar bisa kembali ke negara masing2 dengan selamat. Melati balik ke Rotterdam dan Mawar ke Hamburg. Semoga kita sukses ya temans, semoga thesisnya lancar, dan lulus tepat waktu. AMIN… Doakan yaaa ^^

Perjalanan ke 7 negara (Part 6-Prague)

Sabar, sabar, masih ada 2 kota lagi habis Prague, begitulah batinku, ahahahaha. Khas anak rumahan banget yak😀

Sampailah aku dan Melati di Prague, dengan membonceng kereta menuju Praha. Akhirnya sampaaaaiii!!!

Stasiun Praha Hln

Stasiun Praha Hln

Dari stasiun ini, kita check in ke hotel Zlatá Váha, yang ternyata lumayan deket sama stasiun. Pantesan mahal, ahahahaha.

Setelah membersihkan diri di kamar hotel, tidur-tidur bentar😀 sambil charge hape, akhirnya kita beranjak ke Christmas market di Praha.

Christmas di Praha

Christmas di Praha

Lalu kita beli kue khas Praha, Trdelník. ENAAAKKKK, murah lagi, tambah ENAAKK😀

Pastry bernama Trdelník ini rasanya manis

Pastry bernama Trdelník ini rasanya manis

Kita juga explore bangunan2 vintage di sana, banyak deh :3

powder tower

powder tower

Prague Astronomical Clock

Prague Astronomical Clock

Hari berikutnya kita puas-puasin pergi ke Charles bridge, yg ramai, dan ternyata banyak turis Indonesianya, horreeee….

lukisan kota Praha

lukisan kota Praha dari bridge

Melewati Charles Bridge, pemandangannya segaaarrr!!

View Kota Praha

View Kota Praha dari atas, wow

Memasuki wilayah Prague Castle, eh ada minionnya😀

Minion di Prague Castle

abang satpam di Prague Castle

di dalam gerbang disambut oleh, JENG JENG JEEEENGG

St. Vitus's Cathedral

St. Vitus’s Cathedral

Sorenya salju lebat, tak terasa…. hari semakin malam, brrrrr

St. Vitus's Cathedral diselimuti salju

St. Vitus’s Cathedral diselimuti salju

Kawasan castle ini LUAS banget temanz, dan tiket buat student (tiket diskonan) ngga meliputi castle-nya yg jauuuuh di atas bukit…. Ah tapi udah puas banget sih, apalagi dingin2 gini….

Di perjalanan ke castle ketemu opa pengamen

Pengamen di Praha

Pengamen di Praha..

Selain itu mampir nonton mas-mas, hehehehehe

mas mas pembuat candy, ooh candy :D

mas mas pembuat candy, ooh candy😀

Akhirnya kita mampir ke Starbuck, udah nggak kuat meeennn, dingin bwuanget. Di sana RAME GILAK, hampir ngga bisa duduk. Akhirnya dapat tempat di tengah2 bule, dan waktu tissue-ku jatoh, doi tiba-tiba bilang, “Ah, apa ituh?”. Aku sama Melati kaget bukan kepalang lihat makhluk itu berbicara dengan bahasa ibu kartini, aaaakkk!!! Ternyata doi bule asal Belanda…oalah, pantes… ahaahhahaha

Perjalanan ke 7 negara (Part 5-Vienna)

Kita slow down dulu ya, temans…. karena rasanya udah muak jalan-jalan, ehehehehe

Si Melati balik ke negaranya, posisinya sekarang digantikan oleh si Mawar. Kok mereka shif-shiftan gini yak, ahahaha, yg full-timer cuma aku doang, biasa sih Horang Kayahh~😀

Tau ngga gimana caranya aku bisa meluncur ke Vienna? Jadi aku check out dari Venice sedari pagi, dan karena si Melati nambah 1 malem di Venice, jadilah aku bisa nitip koper di kamar dia. Untung resepionisnya nyantai, ngga galak, jadi tenang deh menyusuri Venice karena begitu jam 7 malem, aku udah kalang kabut harus naek kereta dari St.Lucia ke Mestre. Soalnya aku salah beli tiket, tiket keretaku yg buat ke Vienna itu ternyata dari Mestre.

Meskipun Lucia dan Mestre cuma beda 10 menit, tapi aku takut ditangkap Sinyor (staf KA yg suka rese ngecek tiket, hehe) dan malah jadi masalah… Risk management-lah~🙂

Dari Mestre ini aku naik sleeper train menuju Vienna, jadi aku beli kamar sendiri di dalam train biar bisa bobok nyaman selama berjam-jam, YESSS😀 biasa sih, HORANG KAYAH ahahahaha..

Masuk di kereta ini aku disambut oleh semacam pramugarinya, koper diangkatin ke atas kereta, dan dipandu menuju kamarku… kemudian ditanya besok pagi mau sarapan apa (karena breakfast included)… Menunya banyak dan enak, dikasih welcome drink juga, dan goody bag, woohoo!!! Goody bagnya berisi sandal, handuk, sikat gigi+pasta, kue, dan air mineral. Pengalaman yg berharga. Hayooo siapa yang pernah naek sleeper train ini???😀

bednya anget banget!

bed-nya anget banget!

Di dalem train sleeper ini udaranya anget, cucok buat aku yg udah kecapekan dan mulai pusing-pusing pengen muntah *masuk angin doang kok, bukannya lagi hamil😀

Aku betul2 bisa bobok di train ini dengan nyaman dan aman tanpa was-was ngecek koper masih ada atau jangan2 udah dibawa lari orang, secara aku cewek travelling sendirian.. dan juga karena masih syok kalau inget kejadian di kereta menuju Brussel, di mana turis cowok yang duduk di sebelahku tas backpacknya dicolong orang, dan baru sadar setelah sampai di stasiun tujuan, syoking BWUANGET dah kalau inget kejadian itu😦

Hati-hati ya temanss, banyak berdoa dan waspada…

goody bag :)

goody bag🙂

Asikk dapet goody bag, sibuk berantakin isi goody bagnya..dan di atas meja ada pilihan menu breakfast buat besok pagi😀

Sampai di Vienna masih pagi, hotel yg kupesan (A&O Wien Hauptbahnhof) sebelahan persis sama stasiun Wien Hbf. Hotel ini bersih banget, dinamis, profesional, dan internasional banget. Resepsionisnya helpful dan ramah. Free wifi tapi breakfast not included.

Menurutku Vienna ini kota yang paling berkesan, karena bersiiihhh banget, dan penduduknya cuma dikit, jadinya sepi. Enak, ngga semrawut dan kotor kayak di Prancis dan Italia. Kereta subwaynya Vienna kinclong abis, betul2 berkelas.

Dan malah kota ini vibe-nya romantis, classy, calm, modest, beautiful!🙂

Tiket-tiket di Vienna

Tiket-tiket di Vienna

Karena check in jam 15.00 jadilah aku nglayap ke Christmas market di plaza 45 menit jalan kaki dari Wien Hbf. Aku belum beli tiket public transport, dan juga pengen explor dengan jalan santai. Sepanjang jalan ketemu bangunan-bangunan klasik, jarang ada bangunan modern. Pohon-pohonnya banyak dan tamannya tenang. Ahhh~totally my style!

Christmas marketnya ramai dikunjungi turis2 asing dan lokal. Stand-standnya lucu-lucu, dihias khas Christmas, meskipun waktu itu belum turun salju. Oiya, karena winter, toko-toko tutup lebih awal, udara dingin brrr….

Anyway, Stephandom berdiri dengan gagah melawan hujan dan angin, OH WOW… kece abis yak

St. Stephen Cathedral

St. Stephen Cathedral

Pagi jam 10.00 kita nonton kuda-kuda cantik beraksi di Spanish riding school

Spanish riding school

Kuda-kuda terlatih di Spanish riding school

Sesudah puas menonton kuda-kuda cantik, kita berangkat ke Tiergarten Schönbrunn atau Vienna zoo, yang cocok buat family.

Setelah ngga penasaran sama kebun binatangnya bule, kita lanjut ke Schönbrunn Palace. Hampir mirip dengan Versailles karena luas banget, tapi istana dan tamannya lebih luas Versailles sih

Taman di Schönbrunn Palace

Taman di Schönbrunn Palace

Salah satu ruangan di dalam Taman di Schönbrunn Palace

Salah satu ruangan di dalam Schönbrunn Palace

BEAUTIFUL…… :3

Suasana Natal di Schönbrunn Palace

Suasana Natal di Schönbrunn Palace🙂

Tidak lupa WAJIB NONTON Christmas konzerte, meski harga tiketnya MUAH, MUAH, MUAHAALL, tapi pengalaman tak terlupakan😀 *antara nangis atau ngakak gila

Nonton musik klasik

Nonton musik klasik

Aku pengen banget bisa tinggal di Vienna..  dan penasaran pengen ke sana this Summer. Tapiiii, KENAPA harus nulis THESIS😦😦😦

Gimana nih, adakah pangeran Vienna yg mau memboyongku ke sanaaaa….. *koak, koak, koak*

Perjalanan ke 7 negara (Part 4-Rome, Florence, Pisa, and Venice)

Dhuaarr, di negara ini paling hectic (x , x) Mungkin karena aku sudah lelah~. Temenku, sebut saja Mawar, yang menemaniku selama di Amsterdam dan Brussel sudah pulang ke negaranya. Posisinya digantikan oleh temenku yang lain, si Melati. Doi menemaniku ke Prancis dan Italia. Sedangkan aku, aku, aku….. aku capeeeekk… Asli, beneran pengen pulang, pengen sleep in, emang sih hobiku selama ini males malesan, T___T

Sooo…. lanjut dari bandara Orly di Prancis, kita terbang ke Roma!!! JENG, JENG, JEEENGG!!! sampai di bandara Rome Fumiciano pagi jam 07.30. Di pesawat kita beli tiket bus menuju stasiun Termini untuk menitipkan koper (deposito bagagli), fuh~

Tiket-tiket di Italia

Tiket-tiket di Italia

Lokasi deposito bagagli ada di basemen, dan biasanya sudah antri panjang. Beruntung kaki-kakiku yg pendek ini berlari kencang sehingga sanggup menclok di belakang antrian yang masih belum mengular😀

Dari Termini, kita beli 1 day ticket buat selama di Roma. Lalu kita jalan ke Colloseum

Colloseum, panaaass

Colloseum, panaaass

Di Roma, cuacanya cukup sejuk dan kalau siang panaaas, padahal bulan Desember.

sepanjang memandang Palatine Hill

sepanjang memandang Palatine Hill

Dasar orang males, kita sepakat ngga mau naik bukit😀 So, kita lanjut deh jalan ke Basilika San Paolo

di dalam Basilika San Paolo

di dalam Basilika San Paolo

Selanjutnya kita naik bis menuju Vatikan City😀

di tengah St. Peter's square

di tengah St. Peter’s square

Sampai di Vatikan, kelihatan St. Peter’s square dengan tugu yang menjadi ciri khasnya. Yuk masuk ke dalam Basilika St. Peter, atau yg lebih dikenal masyarakat kita dengan sebutan Vatikan, hehe

Altar di Basilika St. Peter (Vatikan

Altar di Basilika St. Peter (Vatikan

Altar di Basilika St. Peter (Vatikan)

Altar di Basilika St. Peter (Vatikan) sesuai yang terlihat di tipi tipi😀

Waktu kita ke sini itu hari Minggu, temans… ceritanya kita mau ikutan Misa. Eh ngga dibolehin, karena Misa hanya untuk jemaat saja. Seandainya kita ngga gendong ransel dan ngga pake jeans belel mungkin dibolehin yak

Sore itu kita lanjut ke stasiun St. Maria Novella di Florence, tentu saja setelah antri ambil koper di stasiun Termini, fiuh~ Untung waktunya kekejar loh

Di sini kita check in di hotel Novella. Langsung deh bobok puless, ZzZZzzzZZzz….zzzZZzz.. Oiya, sebenernya ini bukan hotel, cuma apartemen jaman kuno yang disewakan kamar-kamarnya untuk turis. Susah banget nyari gedungnya karena kita pikir bentuk bangunannya adalah hotel, jyahhh…. Selain itu, bathroomnya sharing choyy, dan tisunya ngga diRefill, alias ew!

Besoknya baru deh kita explor Florence. Kita mengunjungi Katedral St. Maria atau Duomo, tapi waktu itu lagi ada pekerjaan perombakan, yaaaaaahhhhh T___T

Untung masih bisa difoto bagian depannya yak🙂

Duomo or St. Maria Cathedral

Duomo atau St. Maria Cathedral (tampak depan)

Sebenernya di sini ada museumnya leonardo da vinci dan ada galeri Uffizi, tapi kita ngga masuk ke dalam museum. Kita malah menysuri lorong-lorong sempit khas Italy😀 *kayak di pelem Hollywood.

Kemudian kita lanjut naek kereta ke Pisa. Mau ngecek betulan miring atau udah dilurusin😀

Pisanya masih miring ternyata

Pisanya masih miring ternyata

Di eropa, matahari cepet banget ilangnya. Plus karena kita nglamun selama di bis, jadi malah kebawa balik ke halte awal, waksss…

Malam itu kita lanjut jalan menuju Venice, dan begitu sampai di statsiun Venezia St. Lucia, langsung disambut oleh the grand canal, wow….eh brrr dhing

Hotel yang dituju, Hotel Universo & Nord, hanya 5 minit atau bahkan cuma 3 minit yak, saking deketnya, cuma sebelahan doang. Agak mahal sih emang, dan gedungnya lawas, tapi bersih kok. Langsung kita kolaps di kasur, terlebih aku, rasanya capekkkk…..

Pagi yang cerah di Venice ternyata ngga panas seperti di Rome. Mungkin karena deket laut jadi dingin brrrrrr….. Kita beli tiket gondola yg dijual di kantor turis OEBB di stasiun. Harganya mahal GILAKKK…. dan menyesal juga beli paket gondola+tur, karena tur nya PAYAH…dan gondolanya susah dicari, untung aja ketemu… kalau sampai telat dan ketinggalan Gondola kan bisa nangis guling guling kita T______T

Venice, yang tenang

Venice, yang tenang dan dingin…

Venice

Gondola untuk couple biasanya lebih mewah, dan bayarnya juga LEBIH

Gondola serenade, atau lebih dikenal sebagai gondola untuk couple harganya lebih mahal…. lebih dari 50 Euro. Di sana kita papasan sama gondola serenade, tapi yang naek 2 cowok chinese yg sibuk nutupin muka. Lah mas, kok malu sih, ga papa loh😀

Oiya, ternyata naik gondola itu dimulai dari muka laut yang lebih berombak, padahal kita ga dikasih life jacket. Duh, ngeri dah… Pas gondolanya goyang-goyang kena ombak,  spontan aku bilang, “I cant swim…” Bule di depanku ngakak, wak wak wak… *jadi malu

Perjalanan ke 7 negara (Part 3-Paris dan Versailles)

Ahh~ Capekkk…. ternyata aku bukan traveller sejatih…. Baru liwat 2 negara, udah pengen pulang, pengen nyium bau bantalkuh, pengen selimutan dan bobok ampe siang, T_____T

Tapi….begitu liat mutasi buku tabungan dan tagihan kartu kredit, langsung deh jadi SEMANGAAAAATTT😀😀😀😀

Soooo, we are now going to…. FRANCE!

Beli tiket kereta dari Brussel Midi ke Paris Nord itu sesuatu banget deh. MAHAAAL.. Padahal cuma 1 jam gitu, aduuuhhh pusing nih pala😀

Habis tu, aku bingung di mana gerbongnya, wkwkwkwkwk, gara2 biasanya kan angka gerbong itu tertulis GEDE2 yak, ini ternyata tertulis di screen komputer gitu di pintu gerbong, mana screennya CUILIKK rekkk! Akhirnya dipelototin deh ama penumpang2 Prancis yg nggak sabaran. Set dahh, liburan gini sabar buuuu…

Curhat dikit ah, masak ada ibu2 yg nggendong anak ngomel2, “Can we pass through first because I got the baby”, setengah membentak. Batinku, lah I got a huge suitcase, apa mau gue lempar nih koper gue ke elo. Padahal posisi si ibu itu ada di mulut gerbong, jadi dia bisa geser ke kanan atau ke kiri supaya koperku bisa lewat, lah kalau dia mau duluan trus gue jalan mundur dong Nyah! Ck,Ck,Ck….

Tidak hanya sampai di situ temans, setelah aku duduk, ada lagi nih tante galak di sebelahku yg nggak tahu kenapa kayaknya sebel gitu sama aku, wakss… Mungkin doi punya sisterhood bond kalik yah sama Nyonya yg tadi noh, karena begitu aku duduk, dia langsung SIGH (menghela napas) panjang. Trus, pas aku permisi ke toilet, dianya langsung angkat kaki dan pindah ke kursi kosong, eaaa….

Nggak mau kalah, setelah selesai pipish, aku juga pindah kursi, ke gerbong laen! Wuahaahahaahaha…akhirnya bisa duduk tenang.

Sesampainya di Nord, aku cusss ke lantai basement untuk beli PARIS VISITE. Biar aman dan emang males baca peta, aku beli yang zone 1 to 5 selama 1 hari saja. Tapi hati-hati meskipun tulisannya 1 day ternyata nggak sama dengan 24 jam seperti di Amsterdam dan Brussel. Kalau kita belinya pukul 10.00 berarti masa berlaku tiket itu sudah terhitung berkurang sebanyak 10 jam atau kita hanya bisa menggunakan tiket tsb selama 14 jam sisanya. Ah~pelit…. dan harga2 makanan dan akomodasi di sini lebih mahal daripada Amsterdam dan Brussel😦

Tiket-tiket di Prancis

Tiket-tiket di Prancis

Hari pertama menginjak Paris, sudah lewat pukul 12.00. Kita nginap di ibis budget paris porte de vincennes. Meskipun dijuluki kota romantis, ternyata ngga ada hal romantis di Paris, alias marketing belaka. Makhluk2nya ngga murah senyum dan ngga helpful, apanya yg romantis?? Dan mbak yg duduk di meja resepsionis bilang, “Sorry, I dont speak English”. Batinku, so you speak Pygmis???

Untunglah datang mas resepsionis dari lantai atas yang menyapa kita in English serta menunjukkan loker penitipan koper dengan senyuman.

Walaupun begitu, waktu kita kembali ke hotel di malam hari untuk check in (karena jam 12.00 ngga boleh check in), eeh kita disambut mbak laen lagi yg juteknya naujubilah. Masak dia membentak kita, “We havent received any payment yet, so you must pay it NOW”.

Jadi ceritanya temenku udah booking online yang paymentnya langsung. Ternyata sistemnya ngga begitu jadi ada misunderstanding. Eehh, gitu aja pake narik urat, kan bisa dijelaskan baek-baek yak. Beuhh~ kota ini…… ngga romantis T_______T

Anyway, sampailah aku dan temanku di Arc de Triompe

arc de triompe

arc de triompe, hujan-hujanan, huhhuhuhu

Setelah itu kita naik subway menuju Katedral Notre Dame dekat Seine River

Seine River

Seine River menggelegak

Dan akhirnya, menuju Eiffel

eiffel

eiffel di saat mendung😦

Eiffel

Eiffel di malam hari

Tiap pukul 19.00 Eiffel menyalakan lampu-lampunya. Pemandangan macam begini bisa dilihat di place du Trocadero.

Sebelum malam, kita mampir dulu ke Louvre, hehe

Louvre

Louvre di siang hari

Louvre

Louvre di malam hari

Sengaja kita main sampai malam, karena pengen nonton lampu. Tapi sayang kita nggak punya energi buat mampir ke Champ de Elysse😦 sayang sekali ya, ngantuk banget sih, dingiiiiinnn~

Louvre ini luas banget, sehingga direkomendasikan untuk dieksplor lebih dari 1 hari. Tapi ya tiketnya buuu~mahal.

Monalisa

Monalisa

Akhirnya bisa nonton Monalisa dari dekat. Di sekeliling lukisan ini diberi pagar besi, dan pajangan 2 minions khusus penjaga teh monalisah. Padahal aku sangsi ini lukisan yg asli. Ah, konspirasi Dan Brown, hehehe

Hari berikutnya, sleep in, ahahaahhaaha, alias bangun siang. Woy cooyyy!!😀 Masak di Paris bobok, ahahahaahha. Sekitar pukul 11.00 kita memutuskan jalan ke Versailles (sok spontan, padahal udah beli tiketnya, hehehehe). Di jalan, kita kebingungan menuju Versailles, meskipun sampai juga sih, fiuh~lega

Versailles

Gerbang Versailles di sore hari

Versailles

Suatu lorong di Versailles

Versailles

Taman Versailles di sore hari

Di sini kita jalan seharian karena Versailles itu GEDEEEE banget, dan LUAAAASS banget. Di taman jauuuh sebelah belakang, dibuka untuk umum yang pada mau jogging. Mereka ngga perlu bayar tiket, tapi ngga bisa masuk Palace nya,😀

Palace King Louis ini indah banget teman! Suka banget deh. Sayangnya dateng pas Winter, coba pas Summer yak, saat bunga bunga bermekaran, pasti tuh….PENUH TURIS, ahahahaah. Winter memang off peak sih, jadi nyantai jalannya (iyalah dingin banget, malah banyakan nongkrong di coffee shop😀 )

Oiya di Versailles ini aku nitipin koperku, jadi kita udah check out. Malemnya menuju hotel Ibis budget anthony massy. Waktu itu alesannya karena kita harus menunggang easyJet pagi pagi jam 7, sehingga harus nginap di hotel dekat bandara Orly. Eeh, malah kita terlanjur beli tiket subway menuju Orly, padahal kan dari hotel bisa naek taxi. Jadilah kita jam 4 pagi sudah meninggalkan hotel, dan JALAN KAKI akibat nggak ada bis dan taxi beroperasi (dan memang taxi ogah nganter ke stasiun karena jaraknya terlalu dekat). Untung aja selama di perjalanan ngga papasan orang jahat, thanks Lord🙂

Perjalanan ke 7 negara (Part 2-Brussel)

Biasanya, setelah Amsterdam, orang-orang akan beralih ke Brussel, kenapa? Karena relatif dekat, naik kereta dari Amsterdam Centraal menuju Brussel Midi itu berdurasi 3 jam apa ya, lupakk..

Di dalam kereta, ada mbak-mbak blonde yg ayu-ayu membagikan cemilan aneh yang rasanya juga aneh, untung nggak bikin mabok, hehehehehe

kue tradisional yg aneh rasanya

kue tradisional yg aneh rasanya

Sampai Brussel sudah siang, kita check in ke hotel “kenamaan” yaitu Hotel Aristote. Hotel ini deket banget sama City Center dan stasiun subway (atau di sana disebut Metro). Cukup berjalan kaki 10 menit, walaaahh… Sampai deh!

Di Brussel ini, sepanjang jalan banyak restoran memasang logo halal, entah betulan atau bo’ongan.

Kita mengunjungi city center karena penasaran sama manekin pis😀

maneken pis yg kondhang itu

maneken pis yg kondhang itu

Setelah makan siang, kita jalan ke Museum kartun strip, berharap bisa ketemu sama tokoh Rin Tin Tin. Ternyata doi dari Belgiaa, aaaakk baru tahuuu, wkwkwkwk😀

rin tin tin!!!

rin tin tin!!!

Di museum ini dijual semua komik2 rin tin tin, ciyuss… Pengen beli, tapi sayang. Bukan karena nggak ada uang sih, hehe ngeles.

Di Brussel ini, untuk naik subwaynya kita beli 1 day ticket yang berlaku selama 24 jam.

Tiket-tiket di Brussel

Tiket-tiket di Brussel

Setelah puas mengelilingi museum, kita mejeng bentar di depan kantor kecamatan😀 Karena malam dan dingin, kita nggak mencari tahu Patria itu siapa dan mengapa ada patungnya di situ….

di depan kantor kecamatan :D

di depan kantor kecamatan😀

Lanjut ke City Center, kita menemukan toko-toko cokelat (karena Belgia terkenal dengan coklatnya). Pas Christmas, toko-toko dihias menarik dengan lampu-lampu meriah dan boneka-boneka jadi mirip ilustrasi di buku dongeng anak-anak

toko cokelat lagi

toko cokelat

toko cokelat

toko cokelatnya luchu bangeeett ^^

cokelat

cokelat berjajar, ah~

toko coklat merek ternama

cokelat merk ternama, katanya

Untungnya kita nggak terlalu lama terbuai cokelat, karena setelah langit mulai gelap, mulailah acara lampu-lampu dan musik klasik di Grand Place😀

the palace

the palace

bagus yak, ngePINK gitu

bagus yak, ngePINK gitu

the palace

the palacenya gorgeous abisss

the palace

majestic bangeeeetttt

Perjalanan ke 7 negara (Part 1-Amsterdam)

Tags

, , , , ,

Dari Cardiff, UK berangkat naik kereta ke London (padahal lebih deketan ke Bristol, wakss)

kenapa aku beli tiket berangkat dari Heathrow yak , hahahahaha bodoh

kenapa aku beli tiket berangkat dari Heathrow yak , hahahahaha bodoh

Lega sudah selamat sampe Schipol, fiuh~

untung ada easyJet

untung ada easyJet

Saatnya bingung gimana caranya mau ke Amsteram Centraal, ;p

from Schipol to Amsterdam, by train

from Schipol to Amsterdam, by train

Di Amsterdam, kita nginap di Stayokay Amsterdam Stadsdoelen, dormitory isi 8 bed tingkat, yang bathroomnya di lantai 2 dan sharing cowok cewek, hiiiii. Tapi feelnya internasional dan profesional banget, terlihat dari resepsionis yg fasih berbahasa Inggris, ramah, nggak pelit info, dan menyarankan objek2 wisata menarik kepada penghuni dorm. Breakfast dan wifi included, meskipun sarapannya nggak pake telur dan sosis, hanya daging ham dingin, roti, jus, dan pilihan menu sereal.

Oiya, sampai di Amsterdam sudah malem, jadi sambil dinner kita jalan ke Red Light district melewati Dam Square.

Besok paginya kita jalan ke stasiun (Amsterdam Centraal) untuk beli tiket Canal Cruise.

view indah dari Canal Cruise

view indah dari Canal Cruise

Berikutnya liat-liat museum dan molen (kincir angin).

tiket-tiket di Amsterdam

tiket-tiket di Amsterdam

RIJK Museum luaaaas banget! dan bagus banget deh koleksinya. Sedangkan, Van Gogh Museum fokus ke kehidupan seniman Van Gogh, mulai dari lahir sampai saat di mana dia masuk ke RSJ, hiiii…Kedua museum ini lokasinya saling berdekatan, enak yah😀

RIJK Muesum waktu Christmas, ada pohon natalnya tuh :D

RIJK Muesum waktu Christmas, ada pohon natalnya tuh😀

Setelah selesai menikmati museum, molen yg kita pilih waktu itu adalah Molen van Sloten, molen yang sudah kuno dan tradisionil. Sampai sana sudah pukul 15.00 dan hujan gerimis. Kanal yang dihias tanaman perdu di sekitar molen tampak sendu, menambah romantis suasana😀 Oiya, di sini sepi banget😦 tapi jadi berasa eksklusip sih, malah kita jadi bisa lihat si bapak pemandu mematikan mesin molennya. Molen harus dimatikan karena berpotensi membawa banjir kalau tidak diawasi Wow! Angin kencang juga membuat molen berputar terlalu cepat dan memhayakan rumah-rumah penduduk di sekitarnya.

Molen van Sloten saat malam

Molen van Sloten saat malam

Oiya, krn cuma 1 hari, jadinya untuk public transportnya bisa beli 1 day ticket atau 1 hour ticket, atau single ticket kalau bingung. Soalnya di Amsterdam, tram, bus, dan subway dimiliki macem-macem company.  Biasanya tiap masuk public transport apapun harus nge-tab tiket, kalau bunyi TET! berarti tiket kita nggak ada depositnya atau sudah habis masa berlakunya ataaau karena kita beli 1 day ticket dari company A eeh nekat masuk ke bus/tram company B. Gak boleh, teman…

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.