Aku seneng banget baca komik ini. Mengingatkanku pada masa-masa SD….. Dulu pas SD aku suka lari-lari ke sana kemari persis Miiko. Pokoknya lincah banget deh! Ga bisa diem! Aku paling suka diajak makan-makan. Dulu pas SD, aku suka makan gudeg, bakmi, atau lotek buatan warung sebelah sekolah. Enak lho!
Ga kayak Miiko yang bisa jalan-jalan ke supermarket atau pertokoan, aku sama temen-temen lebih suka jalan-jalan di sekitar kampung. Menjelajah kali code (sungai di kampungku), bukit kecil, gang-gang sempit, rumah-rumah yang konon kabarnya berhantu (hhiiiyy), dan ngumpet di balik pepohonan mangga yang lagi berbuwah!! Uh! Serru deh! Biasanya kita main gobag sodhorr, petak umpet, bo-i bo-i an, kasti, yeye, badminton, atau sekedar lari-lari ga jelass…Kalau capek, kita pura-pura masak kue dan makannya juga pura-pura (masak dimakan benerran, ntar keracunan donk!). Biasanya kita beli terigu beneran di warung plus zat pewarna kain. Ada warna kuning, orens, ijo, merah, dll. Untungnya mamanya temenku suka banget bikin kue rumahan. Jadi kita bisa numpang maem deh!
Dulu aku suka sama tiga cowok sekaligus di kelasku! Aku mpe bingung sendiri, nglamun sendiri, bahkan ketawa sendiri!! Ow wow… Akhirnya ga ada satupun dari ketiga cowok itu yang memilihku… hiks (merrana).
Cup-cup pertama kali yang aku saksikan sendiri dengan mata kepalaku adalah kelas 6 SD. Waktu itu sahabatku (sekarang tengah menimba ilmu di UPH Jakarta), tiba-tiba dicup oleh cowok berdarah Bali, temen sekelas kita. Aaarrghh!!! Tentu aja aku dan sahabatku jadi kaget bukan kepalang…. Untunglah hanya dicup pipinya….. (hehehehe). Kalau ga ntar harus dikawinin donk! Pernikahan dini…..
Mulai dari kecil mpe sekarang (kuliah), aku belum pernah ketemu ma nenekkuuu..huhuhuhuhuhu sdihnya….. Ga kayak Miiko, aku ga begitu deket dengan ortu….Aku lebih deket ma kakakku yang nomer 5 (secara kakakku ada lima orang gitu loh!). Aku bukan anak sulung, melainkan anak bungsu. Kakakku yang terakhir beda 7 tahun ma aku. Jadi mereka uda pada kerja and nikah sekarang. Kebayang kan betapa sepinya rumah tanpa mereka…hiks aku sendiri…..
Beda banget sama Miiko, aku paling takut sama kucink!!! Hhiiiiyy bisa pontang panting aku dibuatnya…..
Yang heboh banget tu waktu aku kemping pramuka. Saking merasa bertanggung jawab sebagai ketua (whuzz), secara sigap aku bikin parit mengitari tenda dan menaburinya dengan garam sebagai penolak bala. Hehehehe ga dhing, sebagai penolak ular atau siput. Habis tu ujan derreeezzz banget. Kalang kabut, aku angkut-angkut semua barang yang masih ada di luar tenda, termasuk tas, tongkat, kompor, dan segala atribut kemping lainnya. Tiba-tiba aku ingat seharusnya jam itu aku ujian pramuka!! Waaaak!! Aku lari-lari, dengan basah kuyup aku masuk aula and mengerjakan soal sebisanya. Setelah sampe tenda, anggota kelompok bilang, ”Kog mukamu coreng moreng, Ris?” Haaa!!! Ternyata selama ujian berlangsung, mukaku penuh coretan jelaga komporrrr! Dasarr….
Masih tentang pramuka jaman SD, aku bertugas cuci piring… karena masih jengkel dengan kejadian coreng moreng itu, aku pun mencuci sebisanya tanpa mempertimbangkan segi kebersihan dan kesehatan. Hehehhe … Akhirnya waktu makan malam tiba, dengan santai aku makan dan minum. Baru aja menikmati lauk seadanya, tiba-tiba temenku teriak, ”Aaakkhh!!!” Ternyata gelasnya yang aku pake nampung air sabun cuci, lupa aku bilas… hehehehehehe… sori…
Sayang di Sdku ga ada cowok yang baik kayak Yoshida. Yang ada malah pada nakal2 and kurang azarrr smua! Jadi ngiri ma Miiko. Tapi untungnya di Sdku ga ada cewek secantik Miho (wah bisa bersyukur nih.. hihihihihi). Selaen itu, budaya keseharianku juga jauh dari valentine, hari ayah, kupon gratisan, dan malam Natal yang bersalju indah… Jadi pengen juga ya ke Jepang…

Oya, buat para penggemar Miiko di seluruh jagad raya, Met Baca Komiknya yaa! Buat yang belon baca, wah ga asik ,lu…ga gaul ah!!! (hehehehe)
Ayo cepetan bacaa!!!
Yang distabillo kuning, itu bagian favoritku… pokoknya asik dan lutchu…. Met Baca!!!!