Setelah berputar-putar sambil teppe-teppe gak penting di sekitar kawasan Msi, saya pun kelaparan dan segera menuju kantin FE yang terkenal mahal. Saya segera memicingkan mata ke arah spot favorite di sudut dgn jendela lebar menghadap taman buatan di samping FE.

Setelah nasi dan lauk pauknya bertengger dgn manis di piring, saya segera membayar sembari sesekali memeriksa apakah spot favorite saya itu sudah diinvasi orang atau belum. Dan ternyata sudah. *asseeeeemmm*

Saya terpaksa duduk di deket pintu keluar masuk *sangat tdk strategis* Ternyata ada mas-mas yg cukup cakep juga duduk di situ. Saya pun secara reflek langsung salah tingkah. Saya berusaha sekeras mungkin utk mengesankan bhw saya tidak begitu tertarik dgn hidangan yang ada di bawah hidung saya. *”hihihihihihihi”, saya cekikikan dlm hati*

ATHG pun datang….. *ATHG = Ancaman, Tantangan, Gangguan, dan Hambatan* Ternyata mas-mas tadi tidak datang sendirian teman-teman. *hewww…..* Si gadis bohay yang menjadi tokoh antagonis di notes saya ini datang dgn senyum manis menggoda mas-mas tsb.

*”Wahhh!!! Mbaknya kok makannya dikiiiiiiitt bgt…. Ugh”, pikirku serius di dlm hati*

Porsi yang diambil si gadis bohay sungguh ironiss, membuat hatiku sakit. *hehehehhe, LEBHAY*

Sedangkan mas-mas yg cakep itu mengambil porsi yg normal utk ukuran pria-pria muda seumurannya. *makan yg banyak ya masss…hihihihihihihi*

BEUHH!! Si gadis bohay memberikan kuning telur ke pring mas-mas yang cakep itu. Barangkali si gadis bohay sedang diet dan tdk ingin merusaknya dgn memakan kuning telur. *atau mungkin dia alergi kuning telur kali…  tapi kayaknya ga alergi dehh*

Si gadis bohay kembali mengunyah putih telur beserta nasi yg cuman seuprit dan ca sayur kangkung yg udah lemes. Sedangkan aku sudah terlanjur melahap kuning telur dengan penuhh semangat. *”Hap, hap, hap, krawus-krawus”, begitulah bunyinya*

Saya berpikir untuk meninggalkan separuh telor rebus di piring sebagai simbol peringatan kpd si gadis bohay tsb. Tapi apa mau dikata, saya sangat sayang dgn makanan itu shg tak sampai hati utk meninggalkannya sendiri di atas piring yg dingin. Akhirnya kulahap juga deh semuanya. Apalah daya, si gadis genduut meninggalkan kantin dengan menanggung kekalahan dlm perang mental di kantin FE. *hewww*

SURVEY: “Apakah kalian termasuk orang yang tidak memakan kuning telur?”